13 Jul 2010

Naskah Drama Cinta Terlarang



 Cinta Terlarang
Della hendak pergi merantau kenegri sebrang. Romo dan Mamanya member wanti-wanti kepada Della agar berhati-hati dinegri sebrang mesti di tempat neneknya sendiri.

Della                           :Ma … (lirih) !!
Mama                         :Iya … sayang . kamu harus hati-hati ya di Semarang nanti,walaupun kamu dekat dengan nenek tapi tetap kamu masih ngekos. hati-hati jika memilih teman bergaul disana .jangan sampai kamu bergaul dengan anak-anak nakal yang gak jelas asl dan usulnya.
Romo                         :Iya, bener itu kata Mama mu.jangan sampai salah pergaulan .terutama temen cowok, harus bener-bener super hati-hati.Romo ngak mau dengar kabar buruk kamu disana. Setiap akhir pekan kamu harus pulang menjenguk nenek dirumah.kasiahan nenek hanya ditemani bi Iyem saja.dan satu lagi pesan Romo, kamu tidak boleh pacaran dulu sebelum wisuda.dan jangan berani-berani melangar perintah Romo untuk yang satu ini.kamu harus pinter dulu disana.jangan mengecewakan Romo dan Mama yang sudah percaya dengan Della. Ngerti !!!
Della                           :Iya …Romo. Della akan berusaha sebaik mungkin. ( perlahan menunduk )

( Dimas yang baru pulang kuliah datang dan ikut duduk bersama Romo , Mama dan Della)

Dimas                        :Iya Dek … ! kamu harus jaga diri di Semarang. Ntar kalo ada yang nakal sama Adek bilang aja ma Kakak.biar kakak hajar habis-habis,karna sudah berani ganggu adek cewek kakak satu-satunya yang pualing cantik ini.(memeluk kepala ella dengan erat)
Della                           :Ih … kakak aku kan udah besar!. (sambil mencubit perut kakaknya)

( Romo dan Mama nya saling pandang dan tertawa melihat ulah anak-anak mereka )
Hari yang Della tunggu-tunggu telah tiba.Della mempunyai banyak teman dikampusnya maupun di kos yang Della tempati sekarang.hari-hari di jalani dengan sangat baik dan menyenangkan.sampai suatu malam yang begitu indah Della berkumpul di kamar Lisa teman sebelah kamar kos.

Lisa                             :Dell, Sof , Wi , Mbak Ning. Sini deh …..!( teriak )

( Della,Sofie,Dwi dan Mbak ning serentak menghampiri Lisa dikamarnya )

Della                           :ada apa sih Lis ? ( penasaran )
Mbak Ning                 :Iya,ada apa to ndok ? (penasaran)
Sofie&Dwi                 :Oww … (menemukan jawabanya) ada Pasya Ungu tow!!
Makanya  sumringah banget kayanya.
Della                           :Idih …. Pasya cakep banget ya…..??! aduh kapan ya aku bisa ketemu Pasya beneran. Pengen deh! (narsisnya)
Lisa                             :ye…… emang kamu doang yang mau! Aku juga mau banget ‘kali’
( dengan menekankan nada ‘kali’)
Della                           :oke oke. Ntar kita berdua aja ya,yang ketemu Pasya.kamu meluk dia dari kiri trus aku dari kanan. Setuju ngak ? ( meminta pendapat Lisa)
Lisa                             :ya…ya… begitu lebih adil. (mengangguk-angguk)
Della                           :tapi dalam mimpi. (cekikikan)
(Mbak Ning , Sofie dan Dwi spontan tertawa mendengar percakapan mereka)
Lisa                             :(ngak trima) wah,payah kamu Dell …. !
Della                          :(masih cekikikan). eh… liat deh…..! didepan ada pengamen mirip Pasya tuh.
Lisa                            :udah deh…gak sah menipu lagi!!! Cukup satu kali saja. (mengibaskan tangan didepan mukanya dengan tidak percaya)
Della                          :kalo ini beneran Lis.sini deh!!! Dua orang pengamen menuju kekamar kita.mungki kamar kamu terbuka Lis,jadi mereka menuju kesini.tapi beneran,sumpah.mirip pasya banget.cuma kulitnya agak gelap aja sih. (meyakinkan Lisa)
Dua pengamen      :(memainkan gitarnya. Jwreeeengg …….. ) andai ku tahu….malaikatkan menjemputku … (menyanyikan lirik salah satu lagu dari Pasya ungu.
Sofie                         :mas… boleh minta nomor Hp nya ngak? (berdiri didepan dua pengamen itu dengan senyum- senyum menggoda) idih… mas nya kok gak jawab sih.ini lho si Della ingin kenalan (sambil menunjuk kearah Della)
Della                         :(terkejut mendengar pertanyaan Sofie) eh, engak deh mas! Boong tuh Sofie (melirik tajam ke arah Sofie)
Sofie                         :(cekikikan) ah…. Masa’ ?

(dua pengamen selesai menyanyi dan salah satu dari mereka menghampiri Della untuk mengobrol)

Akbar                       :(menyebelahi Della duduk) kenalin aku Akbar.semester 3 anakn sastra inggris.kalo boleh tau Adek namanya siapa?semester berapa dan ambil jurusan apa?
Beneran mo ninta nomor aku?
Della                         :(terkejut) apa!! Enggak kok.
Akbar                        :yaudah kalo gitu aku boleh minta nomor adek gak neh? Boleh ya …. (paksanya )
Della                         :(sinis) eeeemmmmmm. ….. gimana ya….!
Sofie                         :( menyodorkan selembar kertas ) ini mas nomornya Della (melirik kea rah Della)
Della                         :eh apaan sih…..! idih Sofie kok gitu!
Sofie                         :mas kata temenku ini kamu mirip sama idolanya yang lagi nyani tuh (menunjuk kea rah televisi)
Della                         :(wajahnya memerah) Sofie awas kamu ya,,, (menghampiri Sofie dan mencubitnya keras)
Sofie                         :(menjerit kesakitan) Aaouu ….! Sakit Della! Iya iya ampun deh.tapi nomornya udah terlanjur aku kasih ke Akbar.
Akbar                        :yaudah ya dek . aku pamit dulu.perkenalanya kita lanjutin ditelpon aja ya….. met kenal ya dek Della.
( Sofie ,Lisa ,Dwi,Mbak Ning serempak menyoraki )
Lisa                           :wah aku kalah saing neh …. (cengegesan) gebet aja Dell (memainkan kedua alisnya) lumayan punya pacar yang mirip pasya.
Della                         :gila kamu Lis … (kesal) apa kata Romoku nanti kalo aku punya pacar pengamen kayak dia !!! bisa pada struk mendadak donk ! tapi ,manis juga lho….. (senyum cengengesan) hehehehe…….

(tiba-tiba Hp Della berdering)

Della                         :halo...Assalamu’alaikum...
                                   Dengan siapa ya disana?
                                   O, mas Akbar . ada apa mas? (keluar dari kamar Lisa)
Akbar                        :gangu kamu ngak dek ?
                                   Ngak tau kenapa pertemuan sepintas tadi membuat aku jatuh hati sama kamu dek . aku ada lagu untuk kamu neh dek, dek Della mau ndengerin ngak? (meminta ijin Della) Ini ciptaanku sendiri lo dek.syair ini juga terinspirasi dari wajah kamu yang manis dan bercahaya tadi,sampai-sampai aku ngak bisa tidur gara-gara ingat kamu terus dek.
Della                         :iya nyanyi aja. Aku dengerin. (berjalan memasuki kamarnya dengan sumringah setelah mendengar suara disebrang menyanyikan syair ) bagus kok.wah kamu berbakat ya tentang masalah musik.aku diajarin donk.( senyum-senyum kegirangan)
Akbar                        :siap ! asal adek bersedia jadi pacarku.
Lisa                           :(memasuki kamar Della) gimana Dell kabarnya sama mas pengamen tadi? Critain donk ! (merengek –rengek)
Della                         :gimana ya .... !

(hening )

Della                         :aku udah resmi jadian dengan Akbar. (agak ragu)
Lisa                           :sumpeh kamu Dell ! (terjingkat kaget)
Della                         :besok sabtu aku  akan dikenalkan dengan kedua orang tua Akbar dirumahnya (dengan bangga)
Lisa                           :gila kamu Dell ! secepat itukah hubungan kalian.wah ini mah namanya cinta dadakan (ngak trima) bagaimana kalo Romo dan Mamamu tau! Pasti mereka akan shok Dell !
Della                         :ah.... biarin aja Romo ,Mama & mas Dimas kan ngak tau.ya jangan sampai taulah.bantu aku ya Lis ... (memelas) Please..... kamukan sohibku.kamu harus bantu nutupin kalo aku sudah punya pacar pengamen.
Lisa                           :yaudah deh..... !Okelah...! tapi kamu besok hati-hati lho. Kamu kan belum kenal betul dengan akbar (meyakinkan) lagian usia umur pacaran kalian kan belum ada satu semester.jadi kamu jangan terlalu percaya sepenuhnya sama dia.
Della                         :sip.....lah...(mengacungkan kedua jempolnya) aku kan udah gedhe.kamu tenang aja (memeluk Lisa) yaudah bubuk yuk.

(Lisa keluar dan Akbar masuk)

Akbar                        :dek kita kerumas sekarang saja yuk (turun dari motor Supranya dan berteriak dari jauh)
Della                         :sekarang!? Yaudah tunggu bentar.aku ganti baju dulu.

( beberapa menit kemudia Della keluar dengan sudah rapi.dan mereka menuju rumah Akbar)
Della                          :kenapa sekarang ?(cakapnya saat mereka diatas motor) bukanya seharusnya sabtu?
Akbar                         :Bapak sama Ibu akan menjenguk saudara jauh dan menginap. Kemungkinan sabtu mereka menginap disana.jadi aku ajak saja kamu kerumah sekarang,biar bertatap muka dengan mereka.
Della                          :O,ya sudah.ayo saja lah... (mengangguk setuju)

(mereka telah sampai dirumah )

Bapak                        :O.. ini ya pacar kamu Nang ? (menepuk pundak Akbar) cantik ya.... di awet – awet biar langgeng sanpai menikah. Yo, Nduk (menyalimi Della)
Della                          :iya Pak. (tersenyum dan menyalimi) lha Ibu mana Pak? (celingukan mencari kekanan kekiri)
Bapak                        :itu. Lagi membereskan barang-barang bawaan.
Della                          :mau pergi kemana Pak ?
Bapak                        :ini lho.mau kerumah saudara yang sakit.yasudah Bapak tinggal siap-siap dulu mbantu Ibu.kamu sana jalan-jalan memetik apel dikebun belakang rumah.san Bar si Gendok ditemenin ambil Apel buat dibawa pulang nanti.
Della                          :ngak usah repot-repot Pak. (tersenyum sungkan)
Bapak                        :ndak papa wang lagi panen kok Ndok.ambil saja sesuka Gendok (berjalan meningalkan Della dan Akbar di ruang tamu)
Akbar                         :ayo Dek ... ( berjalan menuju belakang rumah)
Della                          :sekarang! (mengikuti di belakangnya)
Akbar                         :dek .... kapan kamu mau ngenalin aku ke Romo & Mama kamu? (bisiknya lirih dan menatapnya dalam)
Della                          :iya ntar kalo pulang ke Jogja (menenangkan Akbar)
Akbar                         :bener ya dek....!? (kedua tangannya diletakkan di atas bahu Della) aku ngak mau kehilangan kamu dek...! aku terlanjur sayang sam kamu dek.
Della                          :iya iya.Della usahain (berusaha menenangkan Akbar) yaudah yuk kita masuk aja.udah banyak neh buah yang kita petik.ntar malah ngak bisa membawanya (berjalan memasuki rumah)
Akbar                         :(mengikuti di belakangnya) dek.... aku serius sama kamu.kok kamunya cuek gitu.aku bener-bener ngak mau kehilangan kamu.
Della                          :iya Della usahain ya mas... (sambil duduk kecapean) mas kan tau sendiri Romo Della belum mengijinkan Della berpacaran.
Akbar                         :tapi dek mas ngak mau kehilangan kamu (memeluk Della erat)
Della                          :tapi mas itu ngak mudah buat Della.masih terlalu dini Della jujur gitu sama keluarga Della.tolong ngertiin donk (berusaha melepas pelukan dan terpeleset jatuh diatas meja) surat apa ini mas?(terkejut setelah membaca isi surat yang tidak sengaja dibacanya itu)
Akbar                         :(berusaha menangkap Della yang mencoba melarikan diri dari dekapanya) dek makanya aku ngak mau kehilangan kamu.
Della                          :(berusaha meloloskan diri dari kejaran Akbar yang semakin membabibuta) O... Jd atas alasan ini kamu berbuat seperti ini.tega banget sih kamu mas.kenapa kamu tega mbohongin aku !! ternyata selama ini kamu tidak kuliah dan hanya preman jalanan yang kerjaanya cuma mengamen.
Akbar                        :(berhasil menangkap lengan Della dan tak sengaja merobek lengan bajunya) dek.... Please ..... aku ngak mau kamu tingalin.kamu harus jadi milikmu selamanya.hanya kamu.
Della                         :(bingung ) kamu napa sih mas... kok jadi bringas gitu.(mencari akal untuk meminta bantuan) kamu jangan buat aku takut donk.kamu mau berbuat apa sih?sampai merobek bajuku gini.aku ngak suka ya dengan cara kamu ini.kalo kamu emang bohong sama aku,selesain donk dengan baik-baik (nafasnya tersendak –sandak karna tangisnya) kita juga bisa putus baik-baik kan kamu ngak usah bikin kesalahan dua kali donk!(mencoba menghubungi Dimas melalui Hp)
 Akbar ................. (kaget)
Della                           :(menjerit keras) jangan . . . .  !!!
                                    Please  . . jangan Akbar. Jangan (tertangkap oleh Akbar)
Akbar                          :(menyambar Hp dan membuangnya) aku ngak mau kehilangan kamu sayang (mencoba menciumi Della) aku ngak mau kamu tingalin begitu saja cinta (semakin bringas)kita ngak boleh putus ( menekan Della yang tak berdaya) kamu harus jadi milikku dan hanya boleh menikah denganku ( memaksa Della )
Della                          :aku mohon jangan lakuin ini ( berusaha melepaskan diri)
                                    Akbar . . . . Please  . . . . ! ( menangis )
                                    Kita bisa bicarain ini baik-baik tanpa putus (sesegukan )

( Hp Della yang terjatuh berhasil tersalur ke nomor Dimas )

Dimas                        :asalamualaikum.... adekku tersayang lagi apa tumben telpon
( sapanya mesrah).
                                    Halo.... halo.... dek...... (mencoba mencari jawaban dan panik setelah mendengar suara ribut-ribut disebrang telepon)
                                    Dek kamu sedang apa disana? (sangat panik)
                                    Della jangan bikin khawatir kakak gini donk (semakin panik karna mendengar jeritan yang khas suara Della)

(bersamaan dengan itu, Della yang masih mencoba berontak di pelukan Akbar menjerit keras karna rasa sakit di selakangnya yang sangat luar biasa)

Della                         :kakak ........................................ (lirih)
                                   Romo Mama maafkan Della..........( menagis)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar